Skip to main content

all those small things...

cerita-cerita kecil di kuala Lumpur

1.

aku baru pulang dari Low Yat plaza menyusuri jalan pintas di belakang Melia hotel sebelum aku panjat eskelator ke mono rail aku singkah ke kaunter star experess (mahu ke s'pore) amoi penjaga kaunter beri aku dua keping flyers jadual bas (photostate),

aku sambung berjalan ke arah monorail, ada satu bangla dengan muka manis menghimpit aku dan bertanya "boss ada kena ka?" aku terkejut (sebenarnya aku paham maksud dia) dan balas "ini time-table mau pergi s'pore, memang ada kena la, kena bayar ini tiket bus", dia senyum dan berlalu menahan malu

betul kata kawan aku si Juba "all punters are brothers"

2.

semalam sambil layan astro ceria, she was making a coffee and asked me "bikin apa tadi awal-awal pagi, apa yang something tu?, what a waste of a big breakfast, you ni" ujarnya lagi

"oh that something is actually doing nothing, I was busy doing nothing" jawab ku sambil tersenyum dengan kata-kata yang aku rasa kan cool di petik dari Mr. Yasir Hamoudi

...dan pagi ni aku datang kerja dengan baju yang aku sangka dia dah seterika, chiss

Comments

~~DucKneSs~~ said…
weh..mo pigi s'pore jugak..nak tgk muse..huwaaaaa..tatak luet meh..

ko wat2 jek cm org pon sangka bju tu da di iron..sng cite..
empunya said…
kasi layan itu lagu blink la satu kali bro..
oh nak berjalan jauh rupanya..
MagnusCaleb said…
rasa nak ke sungaipore time CNY ni tapi bukankah semua kedai tutup time tu? emmm
Star Express????
Anonymous said…
ececeh....
~~DucKneSs~~ said…
tamo pi waktu CNY..mo pi waktu konset je..huwaaaaa..xpa la..next time konset la..arap2 buleh..

Popular posts from this blog

pagi syawal

1 syawal 1435, aku balik beraya naik kapal terbang kali ni, pulang dengan rasa hiba, pulang dengan tanggungjawab mengkebumikan ibu saudara yg meninggal diawal pagi raya.
Mak Lang yg berusia 83 tahun akhirnya meninggalkan kami, aku sesungguh menghormati manusia yg berjaya menjangkau umur yg tinggi, banyak pengalaman dan garis-garis sejarah bercalar di seluruh tubuh dan jiwa, tiada apa yg dapat membeli semua itu.
tidur lah Mak Lang dengan tenangnya bersama cerita yg dibawa bersama nya.
*skang ni berdoa tinggi agar Chu Yah aku tak menjual pinggan mangkok belanda tinggalan Tok Teh yg dibawa dari Indonesia

semusim (di neraka) selamanya

Pasti ramai yang kecewa akan tindakan beliau me"nyah"kan kewujudan blog "Semusim Di Neraka" yang menjadi ubat penenang buat jantan-jantan kesunyian dan pernah juga menjadi ambisi khayalan gadis-gadis yang melayari internet (laptop/powerbook) dari atas katil mereka

...namun bagi mikon itu merupakan tindakan yang amat menepati kehendaknya...

aku biarkan mereka tertanya-tanya apa yang terjadi pada "entiti" ini...biarlah rahsia seperti kata Datin Siti

mungkin selepas ini ramai yang akan turun ber"jogging" petang di padang Pandan Indah hanya untuk melihat kelibat mikon membuat "kawat kecik"...mengubat rindu

emmm...dan kata umbi bagi situasi ini perlulah disebut sebagai...amat punk rawk...hehehe


cheers bro...have fun


mungkin ianya kan kembali...siapa tahu?


ps: aku pasti akan merindui watak-watak peng"komen" spt Penajih, Papan Chatek Di Pandan Indah, YDP Tiroi dll

oh kuala lumpur...part III

Kali pertama aku melihat Brickfield adalah pada penghujung tahun 1992, jam 7 petang aku dan driver tempat aku berkerja bang Said (bukan nama sebenar) mahu minun kopi setelah menghantar sebeban surat yang urgent serata KL, dah macam-macam cerita aku dengar pasal tempat ni, ngeri pun ada, tiba-tiba bang Said menjerit kecil "hah, tu la Nora ayam regular aku , jom pi kena seround aku belanja, mama-san tu tu kawan aku, ko pilih mana ko suka" aku yang ketika itu berumur 20 tahun 5 bulan jadi kecut perut, darah tinggal secawan, "mana boleh bang kita kena balik opis ni" aku mengelak, "mangkok lah ko ni, jom!" dia paksa lagi, akhirnya aku berjaya mengelak, aku cakap baik-baik dengan dia, penyudahnya aku kena tunggu dia kat gerai mamak ujung simpang jalan Thambipillay, sepanjang setengah jam sementara aku tunggu dia seribu satu persoalan menerjah ke otak ku, kalau aku try apa salah nya, kalau kantoi kena serbu dah tentu aku lari ke Indo jadi jaga hotel.

Brickfield …