Skip to main content

Posts

Showing posts from June, 2010

lantai dingin, dinding bisu membeku...

dah lama simpan dendam, simpan perasaan, aku letak tekad nak buat jugak tapi tak pernah ada peluang dan reruang masa, dua minggu lepas aku terlepas peluang itu kerana ada kerja di Sunway dan petang itu juga aku dapat berita tak gembira, dindingnya akan dirobohkan pada malam itu, aku jadi geram terlolos peluang yang tak akan kembali, aku jadi putus asa, bak kata anak muda sekarang rasa down...

Ahad lepas aku bangun pagi, kemas beg, bawa dua lens, amik cab terus ke jalan Pudu, pintu gerbang dah di kunci rapat, tiada ruang untuk lolos, aku kecewa, rasa macam nak isap rokok, tapi ternampak satu pintu belakang untuk lori-lori hantu keluar masuk hantar pasir dan tanah, buat satu temu-duga dengan mamat kontrek, hulur seketul dua, aku di biarkan masuk dengan sedikit ganguan dari mat bangla yang setia dengan boss nya,

ok I lied, aku masuk dengan empat orang teman ku, semuanya tukang amik gambar (butthe bribery and the security problem was true), kami masuk dengan debaran, suasana yang suram semu…

sepi sorang ah fei...

anda pernah hadir ke majlis Ghost di 15, jalan Mesui ? kalau ada kelapangan hadirkan diri anda lagi sekali ke sana, ada teman bikin persembahan seni tampak, Ah Fei seorang jejaka yang selalu ku lihat sebagai artis yang ada imejan sepi dan bersendirian,
sabtu lepas aku ke sana, sempat aku menangkap dua gambar binaan semula (replika) kamar tidur tempat dia berkarya, untuk persembahan seni tampak beliau sila ke sana untuk menatapi dengan mata anda sendiri, yang aku rasa kagum dan indah :)Color, Shape, Quantity, Scalea solo art exibition by Liew Kwai Feicurated by Simon Soon and Vincent Leong12-26 June 201012pm-8pm (tiada show di hari Isnin)dari tingkap



meja kerja



pemahaman sebenar akan senyum nipis...

semalam aku balik awal dari kerja, menonong balik kelaparan tapi malas nak singgah beli makanan, baru nak ke arah rumah dia BBm, "meh sini meh" aku tukar arah kompas, jalan arah lain, sampai saja, aku letak beg di meja dapur, eh ada kueh lopez, yang baru keluar dari fridge oh sungguh syahdu, kami makan di balkoni sambil melayan hujan senja...
----------------------cerita selepas credit title--------------------------------

beri hitam bergetar, ada bungi ringing, ada nombor dari jarak jauh, aku jawab tapi ada bunyi herotan dan terputus, ada rasa bersalah sebesar gunung Tangkuban Perahu"ahhh kenapa musti sekarang"...aku kembali ke balkoni terangkan akan perlunya aku pulang...dia angguk ok dan kali ini aku betul-betul faham apa itu senyum nipis (chiss Pipi)

hish, sungguh tak player...

kisah benar akan cinta...

di suatu senja di antara laluan dari Dayabumi ke LRT Central Market, aku lihat akan dua susuk manusia jalan berhimpit-himpitan, "wah pasangan serindit" kata hati ku, "tak agak-agak waktu nak magrib" bentak hati ku lagi,

makin dekat baru aku perasan mereka buka bercinta tapi heret-mengheret, si lelaki dengan kasarnya menggengam dan memulas tangan si gadis sambil menghambur kata-kata kasar "aku cakap mintak, bagilah...perempuan bodoooh" jerit lelaki tersebut, si gadis lemah melawan "tak boleh Yang, ini saja yang baby ada" kurang begitu lah kedengarannya, mereka berlalu di sisian aku tanpa menghirau kan aku yang gagah tapi penat ini,
aku di himpit delema, jadi jejaka keliru, nak tolong ke tidak, ini perkara domestik tapi domestic violence nih, kena ada public rescue, selang tiga meter aku dengar satu bunyi pelempang, aku toleh ke belakang ada lagi satu pelempang hinggap di muka si gadis berserta caci-maki dari "jantan tak guna tuh", aku r…