Tuesday, June 02, 2009

...yang tersenyum kepuasan

Aku tengok, terpegun, ternganga, bila dia ‘goreng” gitarnya betul-betul didepan aku, bukan tak pernah jumpa sebelum ni, lepak sekali pun pernah, tapi malam tu mungkin tuhan saja yang tahu perasaan aku waktu tu, nak menangis pun ada, tapi aku sorok perasaan tu dan terus ambil gambar,


Hati mana yang tak keruan bila didepan aku adalah antara orang-orang yang secara tidak langsung mencorak laluan hidup aku, yang membuatkan aku berdiri dengan pegangan ini, dari di tingkatan tiga lagi aku dah ada kaset original diorang bersama-sama poster yang penuh di dinding (RM8.50 kira mahal lah zaman tu, mana dapat duit jangan tanya)


dan mungkin sebab aku dah agak berumur dan diorang lagi lah berumur-sumur tu yang rasa satu macam ni,


Makin tersentak bila Makcik Rock Shima masuk dan dendangkan lagu Pencinta…aduh aku bernyanyi bersama sambil buat gaya ‘air puchin’ ala-ala tengok konsert Rollins Band (ni semua gejala geng karaoke anarki lah ni)


Paling best aku dapat jumpa dan bergambar dengan Man Dayak…ini memang rare experience :)


"Dulu kala aku kelam dalam pahit suasana

Lagi sempit lagi beku hilang arah titian


Dulu kala aku rindu belai kasih sayangmu

Hari esok mungkin ada hari yang bercahaya

Itu nasib perjalanan seseorang pencinta..."


dah dekat 25 tahun aku percaya pada rock and roll...dan aku tak menyesal walau sedikit pun



sentuhan keedal


"Halakanlah aku jalan yang sentosa..."




2 comments:

zan said...

Sayang mak cik Shima boleh tersilap lirik pencinta ni..sikit spoil..haha

Lu snap gambar sebelah Belanda ek? Banyak gak gambar2 muka lu dalam kamera dia..haha

MagnusCaleb said...

hehe belanda bertugas malam tu :)