Skip to main content

masukkan arnab ke dalam lobang...

sabtu, pagi tadi aku terjaga dan termenung jam 6.30am, capai track bottom dan t-shirt celoreng swiss yang funky aku nak buat brisk walkin' , jogging? tak bleh badan berat nanti jem semua joint kang, aku pilih kasut New Balance aku (rasa hardcore) bila nak tunduk ikat shoelace earrrgh sonak, porut bosar, aku terus terimbau...

1979, aku diumur darjah dua dan pada kad 001 aku ter tulis jarak dari rumah ke sekolah adalah tiga rantai (maksud: jauh yang tak sampai 200 meter) biasanya aku pergi sekolah lagi lima minit kelas nak mula dan tah macam mana aku rasa nak pergi awal hari tu mungkin nak bermain dengan rakan-rakan, ada Sham Pekhun, Pakdin Dagin, E Toyol dan Zali Gulai

kat depan sekolah ada selungguk kayu api baru di hantar untuk dapur kantin dan pada potongan-potongan kayu api tersebut ada getah kering yang kalau di kumpul dan di lilit boleh jadi bola getah sebesar penumbuk (budak darjah satu la) bagai bebudak sekarang jumpa walkman kami jadi teruja, ini satu penemuan baru untuk bebudak bendang (kami tak biasa dengan pokok getah), belum masuk kelas kami dah lenjun berpeluh dan baju kotor dengan abuk kayu,

penat bermain, aku rasa dahaga, nak beli sirap abang man (anak tauke kantin) time tu sirap baru lima sen dan laksa sepinggan sepuluh sen (macam piring je seingat aku, ripp off betul lah) aku jadi cemas setelah aku sedar yang aku terlupa amik duit belanja (20 sen) mak letak atas meja setbod tadi, oleh kerana rumah dekat, aku ajak kengkawan meneman aku balik kalau nasib baik mungkin mak aku jamu ayaq, 

sesampai di rumah aku bukak kasut dan terpa masuk ke dalam dan tak sampai lima saat kawan-kawan aku dah boleh dengar mak aku membebel akan betapa belemoihnya aku "keleh tak mule lagi udah lenjun, ghope jatuh paghirt, ape yang koto bebeno baju kamu nih" aku capai duit dan terus lari ke beranda, kengkawan di bawah tengok aku sambil ketawa kecil, chiss!!

tiba-tiba aku tergamam dan menggaru kepala yang tak gatal, Sham Pekhun tanya "awat hang? jom la, lambat dah ni" aku jawab tersipu-sipu "...errrrrr, sat na" dan aku jerit ke dalam rumah "mama, nak pakey kasut!" aku boleh ingat lagi muka sekor-sekor kawan aku bila diorang tahu yang aku tak pandai ikat tali kasut, ada yang ternganga tepuk dahi dan si E Toyol melompat ketawa macam dapat mercun free, haram betul lah dan mak aku dengan penuh gaya keibuan datang,ikat tali kasut, siap lap muka aku dan sikat rambut aku depan diorang,

sepanjang perjalanan ke kelas aku jadi "lauk" diorang, "tu dia anak manja tali kasut mak ikat, ghambut pun mak dia sikat"  sindir Pakdin Dagin, "awat hang panggey mak hang, mama?, macam dalam telibishen la" tambah Zali Gulai, sepanjang kelas hari itu juga aku diam tak bercakap sampai petang

sejak hari tu aku pikir dua tiga kali nak ajak kengkwan sekolah rendah aku datang rumah dan girlfriend aku pernah tegur "nape u ikat tali kasut macam pelik jer cara nye" sumpah aku tak tipu

Comments

Shaliza said…
Hari ni aku dapat tau anak kawan mak aku nak kawen dengan org Pahang hari raye haji ke dua nanti.

Yg dulu kononnya nak dijodohkan dgn aku.

Aku bukan org Pahang.

So what??!!
hans said…
hahahah
mesti ko tension ja masa diorang kutuk kau kan?
nak lawan pun dh memang betul
Anoneemus™ said…
Sy pun x pandai ikat.biasa pakai velcro je.

Klu nk ikat terkial2 cari iklan kasut, sbb nak tiru.
main perosoh saja kalau tali terjuntai.
next time kena intai ni kat tali kasut,asik tgk kasut saja,heheh
masukkan arnab ke dalam telinga.hehheheheh

Popular posts from this blog

perniagaan seni irama...

Pertanian adalah perniagaan, tepat sekali namun bagi ku musik bukan lah perniagaan, jangan di letakan sebagai agenda utama, ianya mempunyai nilai dari 0.01 sen hingga lah ke beratus ribu ringgit, jadikan iya perniagaan total? kurang sesuai, kerana seni irama adalah penggerak yang mengayuh dunia agar berputar dan berjiwa, disebabkan ianya bernilai maka boleh lah dijual beli dengan bertujuan melancar pergerakan seni tersebut seperti perbuatan menyampaikan irama dan hasil kerja artis tersebut, dari minda beliau ke para pendengar, pembiayaan pekakasan musikal dan lain-lain pebelanjaan yang melibatkan tenaga kerja.
Artis dari dulu lagi menggelar diri mereka hamba seni yang membawa maksud sesorang yang berkorban untuk sesuatu kelompok yang lain agar terhibur dan meraikan kehidupan, seseorang yang menulis akan sebuah lagu yang mampu merobohkan sebuah empayar yang agung, seseorang yang melakar puisi di atas sekajang irama yang berjaya mengubah peratusan manusia akan kepercayaan …

pagi syawal

1 syawal 1435, aku balik beraya naik kapal terbang kali ni, pulang dengan rasa hiba, pulang dengan tanggungjawab mengkebumikan ibu saudara yg meninggal diawal pagi raya.
Mak Lang yg berusia 83 tahun akhirnya meninggalkan kami, aku sesungguh menghormati manusia yg berjaya menjangkau umur yg tinggi, banyak pengalaman dan garis-garis sejarah bercalar di seluruh tubuh dan jiwa, tiada apa yg dapat membeli semua itu.
tidur lah Mak Lang dengan tenangnya bersama cerita yg dibawa bersama nya.
*skang ni berdoa tinggi agar Chu Yah aku tak menjual pinggan mangkok belanda tinggalan Tok Teh yg dibawa dari Indonesia

...you don’t have to worry now

Received a sad sms during my duty at Bukit Jalil Stadium, one of our dearly friend Boy of Punisher/Naked Butterfly passed away after being electrocuted at home, from what I learned he’s doing a renovation upon his house “DIY”ly…such a lost…

I still remember him carryin' Lee Toyol on his back in one of the gigs circa 90’s…serious looking guy with a sense of humor…gonna miss him

hope he’ll be swimming in the sea of light tranquilly…rest in peace bro…


pic were taken from http://ricecooker.kerbau.com/