Skip to main content

dung dung cheng...

ketika itu aku baru berumur sembilan tahun masih didarjah 3, di tv dan radio memperkatakan akan tahun baru cina, dikelas pun guru-guru terutama Puan Lim menceritakan bagai mana orang-orang tionghwa merayakan tahun baru mereka, kira hari raya untuk kaum cina, mereka bercerita tentang makan besar, chap goh meh dan lain-lain lagi, makan besar merupakan acara utama dalam tradisi ini, bersungguh-sungguh Puan Lim cerita akan betapa penting dan cerianya majlis makan besar tersebut


malam itu dalam pukul 7.45 selepas maghrib aku dan keluarga sudah mau pulang ke Titi Serong dari melawat opah di pekan Parit Buntar, dalam perjalanan kami perlu menempuhi pekan kecil kersebut, yang pasti nya akan melalui "stesen bas" yang ada banyak terjual pelbagai juadah kegemaranku tapi malam tersebut semua kedai dan gerai di tutup lebih awal..."deme ni semua tutup awal sebab malam ni cina nak makan besar...kedai melayu pun tutup" ujar mama ku,


dalam kesuraman suasanan di "stesen bas" tersebut aku ternampak satu "gerai tolak" dengan lampu gesolinnya..."mama! apek jual kacang rebus tu menjual lah" kata ku, mama diam sebentar "mungkin dia susah sampai kena menjual di malam makan besar" balasnya...secara tiba aku terasa bagai di tusuk oleh satu pedang yang tajam tembus kehati ku...terimbas cerita-cerita Puan Lim dan iklan-iklan makan besar di TV...malam itu aku pertama kali betul-betul di kenalkan akan erti susah dan perit kehidupan dari persfekti seorang yang baru berusia sembilan tahun...aku terdiam dan pemahaman aku akan erti erti kesusahan berubah dari titik tersbut...susah bukan basikal BMX yang bapak ku tak mampu nak beli...susah bukan kerana aku kena tolong mama ku kemas kan laman rumah di hari minggu...


jadi disetiap tahun baru cina akan terkenang kan apek penjual kacang rebus dan betapa aku sudah mengenali dan sedang menepuhi akan sesuatu yang kita panggil kehidupan


selamat tahun baru cina buat semua sahabat-sahabat ku yang menyambutnya...

Comments

Si Fakap said…
ate, ghrajin bebenor menulihnye sekarang...

seghonok teman bace.
one love said…
:)

senyum tapi sedih baca
phikool thong said…
sedihnye..huhu
DEP said…
Idea untuk iklan tahun baru cina petronas tahun depan... ;)

-acai-

Popular posts from this blog

perniagaan seni irama...

Pertanian adalah perniagaan, tepat sekali namun bagi ku musik bukan lah perniagaan, jangan di letakan sebagai agenda utama, ianya mempunyai nilai dari 0.01 sen hingga lah ke beratus ribu ringgit, jadikan iya perniagaan total? kurang sesuai, kerana seni irama adalah penggerak yang mengayuh dunia agar berputar dan berjiwa, disebabkan ianya bernilai maka boleh lah dijual beli dengan bertujuan melancar pergerakan seni tersebut seperti perbuatan menyampaikan irama dan hasil kerja artis tersebut, dari minda beliau ke para pendengar, pembiayaan pekakasan musikal dan lain-lain pebelanjaan yang melibatkan tenaga kerja.
Artis dari dulu lagi menggelar diri mereka hamba seni yang membawa maksud sesorang yang berkorban untuk sesuatu kelompok yang lain agar terhibur dan meraikan kehidupan, seseorang yang menulis akan sebuah lagu yang mampu merobohkan sebuah empayar yang agung, seseorang yang melakar puisi di atas sekajang irama yang berjaya mengubah peratusan manusia akan kepercayaan …

pagi syawal

1 syawal 1435, aku balik beraya naik kapal terbang kali ni, pulang dengan rasa hiba, pulang dengan tanggungjawab mengkebumikan ibu saudara yg meninggal diawal pagi raya.
Mak Lang yg berusia 83 tahun akhirnya meninggalkan kami, aku sesungguh menghormati manusia yg berjaya menjangkau umur yg tinggi, banyak pengalaman dan garis-garis sejarah bercalar di seluruh tubuh dan jiwa, tiada apa yg dapat membeli semua itu.
tidur lah Mak Lang dengan tenangnya bersama cerita yg dibawa bersama nya.
*skang ni berdoa tinggi agar Chu Yah aku tak menjual pinggan mangkok belanda tinggalan Tok Teh yg dibawa dari Indonesia

semusim (di neraka) selamanya

Pasti ramai yang kecewa akan tindakan beliau me"nyah"kan kewujudan blog "Semusim Di Neraka" yang menjadi ubat penenang buat jantan-jantan kesunyian dan pernah juga menjadi ambisi khayalan gadis-gadis yang melayari internet (laptop/powerbook) dari atas katil mereka

...namun bagi mikon itu merupakan tindakan yang amat menepati kehendaknya...

aku biarkan mereka tertanya-tanya apa yang terjadi pada "entiti" ini...biarlah rahsia seperti kata Datin Siti

mungkin selepas ini ramai yang akan turun ber"jogging" petang di padang Pandan Indah hanya untuk melihat kelibat mikon membuat "kawat kecik"...mengubat rindu

emmm...dan kata umbi bagi situasi ini perlulah disebut sebagai...amat punk rawk...hehehe


cheers bro...have fun


mungkin ianya kan kembali...siapa tahu?


ps: aku pasti akan merindui watak-watak peng"komen" spt Penajih, Papan Chatek Di Pandan Indah, YDP Tiroi dll