Skip to main content

things we do in the morning

ok, remember the song "you're beautiful" by mamat tumpul ex army tu, yang berkenaan akan jatuh cinta dalam train, I saw a similar scene today (malang sekali ianya tidak berlaku terhadap aku)


Isnin, 7.45 am, Dalam Star LRT

Berdiri di bersebelahan seorang jejaka yang kacak dan perpakaian kemas ada seorang gadis yang amat menarik rupa-parasnya dan gadis tersebut sedar akan seorang stud berdiri disebelahnya, everything is so tense for her, the way dia betul kan rambut dan dari riak wajahya aku yakin di si gadis sedang mengawal segala perbuatanya agar nampak menarik, namun jejaka tersebut buat tak endah sahaja, matanya tembus ke tingkap LRT, mungkin memikirkan soal kerja, tiba di station Chan Sow Lin ramai penumpang keluar untuk transit ke Bukit Jalil, lalu si gadis berpeluang untuk duduk betul-betul sebelah kanan di mana berdirinya sang jejaka,


now the table has turned, si jejaki terpaku dan tersentak 3 second tak kala matanya jatuh ke arah si cantik, kini giliran untuk si gadis untuk berbuat "derk", ohh such an agony for a guy to stand in front of a very beautiful girl and do nothin'…we men know that feelin’


si jejaka dengan tiba-tiba berdiri dengan gagahnya nasib baik dia tak buat “power stand” serentak terjadi lah gaya-gaya sensual seperti menyeluk saku, melihat jam tangan dan batuk secara sopan semuanya berlaku dengan tertib, aku yang berdiri di tepi pintu tersenyum melihat gelagat mereka


si gadis masih dengan stone face nya tiada riak yang boleh di baca, walau pun berkali si jejaka memberi body language serta signal yang mungkin berbentuk morse code,


di saat itu juga aku terfikir “ahh mungkin aku saja mencipta situasi tersebut di kepala ku


tiba di station Masjid Jamek tika semua orang berebut nak keluar, si gadis bingkas bangun dan masa tetiba berjalan lambat dan nyaris pegun semacam gerak dalam movie Matrix, si gadis merenung tepat pada jejaka dan melemparkan satu senyuman yang aku rasa paling exotic, ala-ala Angelina Jolie pada Brat Pitt dalam Mr &Mrs Smiths, aku juga terpaku, sayangnya di iPod ku sedang bermain lagu “don’t let go” dari Weezer, mungkin destinasi nya on the next station dengan jelas dan terang si jejaka hanya mampu memulangkan senyuman tersebut dan menelan air liur sambli kaku berdiri


aku turut keluar dan menyusul di belakang gadis tersebut...“oh wanginya” bentak ku lalu cepat-cepat aku memotongnya agar tidak terperangkap dengan aroma indah si gadis yang amat mengoda, sambil berjalan aku terfikir apakah nasib si jejaka itu untuk hari ini gembira atau di rundung rindu pada si gadis…di ear-phone ku bernyanyi lagu Weezer dari Green album, “smile


Cause I don't wanna break
Your fine face. I can't take
The way you wanna wrap me up
Inside your smile…” –Weezer-

Comments

Eskapisminda said…
ni best ni kalau buat koleksi. Cerita Ceriti LRT. oh btw, sungguh observant sekali. (atau gadis itu sungguh ganas sekali tarikan kecantikannya)
Anonymous said…
macam senario iklan. :)
zaX said…
i can relate to this...

Popular posts from this blog

perniagaan seni irama...

Pertanian adalah perniagaan, tepat sekali namun bagi ku musik bukan lah perniagaan, jangan di letakan sebagai agenda utama, ianya mempunyai nilai dari 0.01 sen hingga lah ke beratus ribu ringgit, jadikan iya perniagaan total? kurang sesuai, kerana seni irama adalah penggerak yang mengayuh dunia agar berputar dan berjiwa, disebabkan ianya bernilai maka boleh lah dijual beli dengan bertujuan melancar pergerakan seni tersebut seperti perbuatan menyampaikan irama dan hasil kerja artis tersebut, dari minda beliau ke para pendengar, pembiayaan pekakasan musikal dan lain-lain pebelanjaan yang melibatkan tenaga kerja.
Artis dari dulu lagi menggelar diri mereka hamba seni yang membawa maksud sesorang yang berkorban untuk sesuatu kelompok yang lain agar terhibur dan meraikan kehidupan, seseorang yang menulis akan sebuah lagu yang mampu merobohkan sebuah empayar yang agung, seseorang yang melakar puisi di atas sekajang irama yang berjaya mengubah peratusan manusia akan kepercayaan …

pagi syawal

1 syawal 1435, aku balik beraya naik kapal terbang kali ni, pulang dengan rasa hiba, pulang dengan tanggungjawab mengkebumikan ibu saudara yg meninggal diawal pagi raya.
Mak Lang yg berusia 83 tahun akhirnya meninggalkan kami, aku sesungguh menghormati manusia yg berjaya menjangkau umur yg tinggi, banyak pengalaman dan garis-garis sejarah bercalar di seluruh tubuh dan jiwa, tiada apa yg dapat membeli semua itu.
tidur lah Mak Lang dengan tenangnya bersama cerita yg dibawa bersama nya.
*skang ni berdoa tinggi agar Chu Yah aku tak menjual pinggan mangkok belanda tinggalan Tok Teh yg dibawa dari Indonesia

...you don’t have to worry now

Received a sad sms during my duty at Bukit Jalil Stadium, one of our dearly friend Boy of Punisher/Naked Butterfly passed away after being electrocuted at home, from what I learned he’s doing a renovation upon his house “DIY”ly…such a lost…

I still remember him carryin' Lee Toyol on his back in one of the gigs circa 90’s…serious looking guy with a sense of humor…gonna miss him

hope he’ll be swimming in the sea of light tranquilly…rest in peace bro…


pic were taken from http://ricecooker.kerbau.com/