Skip to main content

oh kuala lumpur...part III

Kali pertama aku melihat Brickfield adalah pada penghujung tahun 1992, jam 7 petang aku dan driver tempat aku berkerja bang Said (bukan nama sebenar) mahu minun kopi setelah menghantar sebeban surat yang urgent serata KL, dah macam-macam cerita aku dengar pasal tempat ni, ngeri pun ada, tiba-tiba bang Said menjerit kecil "hah, tu la Nora ayam regular aku , jom pi kena seround aku belanja, mama-san tu tu kawan aku, ko pilih mana ko suka" aku yang ketika itu berumur 20 tahun 5 bulan jadi kecut perut, darah tinggal secawan, "mana boleh bang kita kena balik opis ni" aku mengelak, "mangkok lah ko ni, jom!" dia paksa lagi, akhirnya aku berjaya mengelak, aku cakap baik-baik dengan dia, penyudahnya aku kena tunggu dia kat gerai mamak ujung simpang jalan Thambipillay, sepanjang setengah jam sementara aku tunggu dia seribu satu persoalan menerjah ke otak ku, kalau aku try apa salah nya, kalau kantoi kena serbu dah tentu aku lari ke Indo jadi jaga hotel.

Brickfield pada pandangan ku merupakan Chow Kit bagi mereka yang berketurunan India , the melting pot, huge ground untuk semua jenis perniagaan, dari yang legal hinggalah yang super illegal, di bina hasil perahan otak Encik Yap Kwan Seng dan merupakan pusat pengeluaran batu bata yang terbaik kualitinya di KL di sekitar 1880an, dengan adanya kuil-kuil dan chapel besar ianya juga merupakan pusat spiritual buat ugama-ugama seperti Hindu, Buddha, Kristian dan juga lain-lain fahaman yang bukan Islam.

Sekarang aku suka ke Brickfield, tak susah naik monorail je, kalau ada kelapangan aku ke sana mencari makanan vegetarian yang enak-enak, antaranya Restoren Ghandi's (dulu hanya gerai kecil di tepi BSN) di jalan Tun Sambatan 3, memang lazat, kat area tu jugak ada Hanuman Temple yang agak unik, kadang-kadang aku habis kan seharian cuti ku di lorong-lorong sekitar nya hanya untuk mengambil gambar, nak polish balik my street photo punya pace, ada satu feeling yang berlainan jika ke sana, the real little India bagi ku, orang-orang nya friendly dan ada scenery yang klasik kalau kena dengan tempatnya, ada YMCA, ada koloni orang-orang buta, dulu di situ ada kedai buku alternative Skoob Book Store di jalan Padang Belia (kini dah pindah ke PJ) ada Temple Of fine Arts untuk penggemar tarian dan musik klasikal india dan bermacam lagi usur-unsur kesenian yang ada di situ, masih berdiri teguh kuarters kerajaan lama di jalan Rozario bersebelahan dengan Vivekananda Ashrama yang di bina pada tahun 1904.

aku pernah di bawa oleh seorang uncle otai dari opis aku ke satu kelab di sini (lokasi terpaksa di rahsiakan), kami main tombola (yang macam p.ramlee main dalam filem Keluarga 69) sungguh klassik deco tempat ni dengan pengunjung nya pun klassik di segi umur , paip di mulut, bertopi post-boy, berseluar tali pinggang atas pusat serta kemeja petak-petak lengan pendek berlipat yeah aku lepak dengan warga emas yang sungguh sempoi, indah sungguh padang batu-bata nih, cuma Brickfield kini agak lebih sesak dengan adanya KL Sentral dan lain-lain kemajuan yang kenkadang aku tengok tak selari dengan pembentukan budaya, mungkin ianya bagus untuk peniaga-peniaga di situ.

Di sini juga merupakan kawasan yang punya sinifikasi yang amat tinggi buat anak-anak underground, tak salah aku katakan 30 peratus pergerakan awal musik underground di Malaysia berlaku di sini, dari bikin lagu, stapler fanzine, print t-shirt, dubbing kaset dan sapu awek member, di jajahan ini lah dengan ramai nya mereka berkampung dari penghujung 80an sehingga awal tahun 2000 dan sampai sekarang masih ada yang mendiami kawasan bersejarah ini, port yang paling femes adalah no. 121c jalan Thamby Abdullah yang masih ada hingga kini, tok penghulu nya brader Naim aku rasa dah dekat dua puluh tahun lebih dia tinggal di situ (Aru juga masih tinggal di situ), aku rasa hampir separuh anak-anak CM beralamatkan rumah tu di IC mereka, kalau time gig rumah tu musti penuh melimpah dengan sanak saudara dari utara selatan, kalau lari rumah pun ke mana lagi kalau tak ke sini (check alamat dalam fanzine)

Begitu juga rumah di bangunan Tiong Nam di atas supermarket Seri Kota, bebudak metal banyak tinggal kat situ dan ada lagi satu di jalan Ang Seng merupakan penempatan besar anak-anak CM yang terakhir di awal tahun 2004 sebelum berlakunya diaspora ke merata tempat, Brickfield merupakan kawasan paling strategic untuk di diami ketika itu kerana sewa yang murah serta berdekatan dengan CM dan juga ada mini market Joy untuk beli liquor dengan harga runtuh hehe, banyak band-band underground lahir di sini dan di sini juga aku tengok dua-tiga kawan-kawan ku hanyut dengan ubat terlarang dan lari ke bawah jambatan.

Kalau korang ada masa jengok-jengoklah Brickfield jangan lalu jalan besar saja, masuklah ke jalan-jalan di belakang, jangan takut tempat ni selamat tak macam dulu, enjoy the scenery, especially di hari minggu, Brickfield secara metaforanya merupakan antara jantung-jantung untuk Kuala Lumpur yang mengepam udara dan darah agar Kota Besar ini mampu berdiri dan berlari...

Comments

banyak dengaq cerita tentang kawasan sana.
joey glider said…
kena rush masa sajer nak melawat 'kawasan merah' kat sana..

alih-alih gua terkunci sama satu bonzer...

di luar polis mengetuk pintu.."ravi..keluar ravi..."jerit polis itu dengan nada yang lembut..

gua jeling bonzer@ravi tu dengan muka kecut...
mat rabak said…
byk knangan gak gua ngan brickfields.....psl gua pnye plkn khdmat sosial kt sn...mmber gua cam ustaz trgamam mlihat bidadari dunia kt situ...hahaha...time gua jd salesman,dpt sales tggi pn kt situ..pd gua antara kwsn prmndangan cntk di kl...xleh lupe ade satu kdai nasi daun pisang trbaik,,,...
Teringin tapi takut.Hahahha
zaX said…
bobby, aku mimpi kau malam tadi. aku gi kerja naik basikal raleigh rapid warna merah putih, pastu abis kerja lepak kat CM dgn kau sekali. pastu kau ajak lepak bangsar, ikut shortcut istana negara, rentas sg. klang, masuk ikut monorel HQ. singgah brickfields kena teh tarik susu soya. kau pakai fixie warna hijau striking. damn, ini petanda kita dah lama tak lepak.

Popular posts from this blog

pagi syawal

1 syawal 1435, aku balik beraya naik kapal terbang kali ni, pulang dengan rasa hiba, pulang dengan tanggungjawab mengkebumikan ibu saudara yg meninggal diawal pagi raya.
Mak Lang yg berusia 83 tahun akhirnya meninggalkan kami, aku sesungguh menghormati manusia yg berjaya menjangkau umur yg tinggi, banyak pengalaman dan garis-garis sejarah bercalar di seluruh tubuh dan jiwa, tiada apa yg dapat membeli semua itu.
tidur lah Mak Lang dengan tenangnya bersama cerita yg dibawa bersama nya.
*skang ni berdoa tinggi agar Chu Yah aku tak menjual pinggan mangkok belanda tinggalan Tok Teh yg dibawa dari Indonesia

semusim (di neraka) selamanya

Pasti ramai yang kecewa akan tindakan beliau me"nyah"kan kewujudan blog "Semusim Di Neraka" yang menjadi ubat penenang buat jantan-jantan kesunyian dan pernah juga menjadi ambisi khayalan gadis-gadis yang melayari internet (laptop/powerbook) dari atas katil mereka

...namun bagi mikon itu merupakan tindakan yang amat menepati kehendaknya...

aku biarkan mereka tertanya-tanya apa yang terjadi pada "entiti" ini...biarlah rahsia seperti kata Datin Siti

mungkin selepas ini ramai yang akan turun ber"jogging" petang di padang Pandan Indah hanya untuk melihat kelibat mikon membuat "kawat kecik"...mengubat rindu

emmm...dan kata umbi bagi situasi ini perlulah disebut sebagai...amat punk rawk...hehehe


cheers bro...have fun


mungkin ianya kan kembali...siapa tahu?


ps: aku pasti akan merindui watak-watak peng"komen" spt Penajih, Papan Chatek Di Pandan Indah, YDP Tiroi dll