Skip to main content

merapu nombor waheed...

first time aku jumpa kau, aku tanya nama, kau sebut nama tah apa-apa, kau datang opis aku dan mintak borang 7A.8 berpeluh kerani kaunter tu cari borang tu, tak jumpa, seribu tahun pun tak kan jumpa sebab ko reka nama borang tu, kau merapu nombor waheed,

kadang-kadang aku dan kombat melawat kau kat konti Time Highway Radio (interview), kita cakap apa kita nak kata, aku ingat lagi bila ko tanya rahsia aku jaga suara aku bilang "air dawai kokot yang ambil dari setor Hajjah Nordah dan di jampi oleh Haji Hamzah" ko ketawa sampai berdiri atas kerusi, satu Malaysia dengar kita meracau, Haji Hamzah pun marah campur suka, itu dulu brader, dekat sepuluh tahun lalu, lepas tu sesekali saja kita jumpa, salam tanya khabar, tepuk belakang kita terus jalan ikut haluan masing-masing...


lepak dengan kau memang boleh bikin sesak dada, tegang perut...lapang perasaan

sekarang kau dah tak duduk di dunia ni lagi, kau dah pindah semalam, khabarnya punca dari demam denggi berdarah, tak kiralah apa, itu alasan dan cara Dia nak pindah kan kau, harap kau tenang di sana, aku cemburu orang-orang di sana masih boleh mendengar jenaka kau...

tak ramai kawan-kawan yang dah pergi aku terasa tapi kau pasti akan aku rindui, walau tak rapat mana, sebab kau yang paling best, terbaik, sebab kau merapu nombor waheed,

Din Beramboi berenang lah di kau di lautan cahaya...

gambar curi dari internet

Comments

eddie dewanaga said…
bro.. life is so fragile.

gua tumpang bersedih dgn berita tu dan tumpang gembira bila The Pilgrims akan muncul semula...!
Pet Shop Boys said…
nice writing...
~~DucKneSs~~ said…
pemergian yang mengejutkan..

kita dah kehilangan seorang pelawak yang berbakat..

semoga dia berada di kalangan2 yang mendapat keredhaan dariNya..aminn

Popular posts from this blog

pagi syawal

1 syawal 1435, aku balik beraya naik kapal terbang kali ni, pulang dengan rasa hiba, pulang dengan tanggungjawab mengkebumikan ibu saudara yg meninggal diawal pagi raya.
Mak Lang yg berusia 83 tahun akhirnya meninggalkan kami, aku sesungguh menghormati manusia yg berjaya menjangkau umur yg tinggi, banyak pengalaman dan garis-garis sejarah bercalar di seluruh tubuh dan jiwa, tiada apa yg dapat membeli semua itu.
tidur lah Mak Lang dengan tenangnya bersama cerita yg dibawa bersama nya.
*skang ni berdoa tinggi agar Chu Yah aku tak menjual pinggan mangkok belanda tinggalan Tok Teh yg dibawa dari Indonesia

semusim (di neraka) selamanya

Pasti ramai yang kecewa akan tindakan beliau me"nyah"kan kewujudan blog "Semusim Di Neraka" yang menjadi ubat penenang buat jantan-jantan kesunyian dan pernah juga menjadi ambisi khayalan gadis-gadis yang melayari internet (laptop/powerbook) dari atas katil mereka

...namun bagi mikon itu merupakan tindakan yang amat menepati kehendaknya...

aku biarkan mereka tertanya-tanya apa yang terjadi pada "entiti" ini...biarlah rahsia seperti kata Datin Siti

mungkin selepas ini ramai yang akan turun ber"jogging" petang di padang Pandan Indah hanya untuk melihat kelibat mikon membuat "kawat kecik"...mengubat rindu

emmm...dan kata umbi bagi situasi ini perlulah disebut sebagai...amat punk rawk...hehehe


cheers bro...have fun


mungkin ianya kan kembali...siapa tahu?


ps: aku pasti akan merindui watak-watak peng"komen" spt Penajih, Papan Chatek Di Pandan Indah, YDP Tiroi dll

oh kuala lumpur...part III

Kali pertama aku melihat Brickfield adalah pada penghujung tahun 1992, jam 7 petang aku dan driver tempat aku berkerja bang Said (bukan nama sebenar) mahu minun kopi setelah menghantar sebeban surat yang urgent serata KL, dah macam-macam cerita aku dengar pasal tempat ni, ngeri pun ada, tiba-tiba bang Said menjerit kecil "hah, tu la Nora ayam regular aku , jom pi kena seround aku belanja, mama-san tu tu kawan aku, ko pilih mana ko suka" aku yang ketika itu berumur 20 tahun 5 bulan jadi kecut perut, darah tinggal secawan, "mana boleh bang kita kena balik opis ni" aku mengelak, "mangkok lah ko ni, jom!" dia paksa lagi, akhirnya aku berjaya mengelak, aku cakap baik-baik dengan dia, penyudahnya aku kena tunggu dia kat gerai mamak ujung simpang jalan Thambipillay, sepanjang setengah jam sementara aku tunggu dia seribu satu persoalan menerjah ke otak ku, kalau aku try apa salah nya, kalau kantoi kena serbu dah tentu aku lari ke Indo jadi jaga hotel.

Brickfield …