Skip to main content

param param ram...

Pasar Ramadhan datang lagi, maka bermulalah rentak membuka payung membakar arang, menjamu mata mengurut nafsu, meriah berwarna warni macam pasar malam tapi hari-hari, kalau jurufoto dari luar datang lapan giga punya CF kad pun tak cukup nak capture moment-moment tersebut, tah lah enak ke tidak, juadah-juadah tersebut, masuk tahun ni aku dah lima tahun aku jadi vegetarian sepenuh masa, so tak taulah sedap ke tidak,

yang melayu menjamah mata dengan kung-fu tunjuk-tunjuk, yang cina jam 4.30 petang dah beratur membeli, suka sungguh mereka, semangat 1Malaysia nampaknya, nasib baik puasa sebulan saja kalau tidak peratusan yang obes dari keturunan cina pasti meningkat,

Pasar Ramahdan aka Param nampak nya dah jadi satu kewajipan macam dulu-dulu mesti ada rancangan Rumah Kedai tak kala puasa bermula, namun aku jarang kesana, atas dasar apa aku nak membeli juadah yang 95% aku tak makan (hari-hari layan seri muka jenuh jugak), nak buat macam mana pasar ramadhan melayu tak vegetarian friendly, jadi aku lebih ke leboh Ampang dan jalan Silang dimana banyak juadah India dan Bangladesh yang 95% pulak dalam bentuk vegetarian punya la tenang aku melayan Chola, Jalebi atau pun Aloo Bhaji,

tapi yang aku harapkan bukan lah kesedapan melampau dari mana-man Pasar Ramadan cuma tolong lah abang-abang, kakak-kakak peniaga setahun sekali jaga lah kebersihan jangan lah main simbahkan saja air cendol yang tak habis tu di tepi padang dan gadis-gadis manis yang kelaparan membeli juadah janganlah hidangkan paha dan dan betis gebu pada mata abang-abang yang kelaparan nafsu jiwa (sambil dokong anak)

di citakan juga agar Param ini akan jadi tarikan pelancong asing di masa hadapan, boleh lah Malaysia menjana ekonomi sendiri

sekian wasallam, selamat berbuka


Comments

Ms eMie said…
Param? macam kelakar jer bunyi nyer kan. hahah anyway, selamat berpuasa!

Popular posts from this blog

pagi syawal

1 syawal 1435, aku balik beraya naik kapal terbang kali ni, pulang dengan rasa hiba, pulang dengan tanggungjawab mengkebumikan ibu saudara yg meninggal diawal pagi raya.
Mak Lang yg berusia 83 tahun akhirnya meninggalkan kami, aku sesungguh menghormati manusia yg berjaya menjangkau umur yg tinggi, banyak pengalaman dan garis-garis sejarah bercalar di seluruh tubuh dan jiwa, tiada apa yg dapat membeli semua itu.
tidur lah Mak Lang dengan tenangnya bersama cerita yg dibawa bersama nya.
*skang ni berdoa tinggi agar Chu Yah aku tak menjual pinggan mangkok belanda tinggalan Tok Teh yg dibawa dari Indonesia

semusim (di neraka) selamanya

Pasti ramai yang kecewa akan tindakan beliau me"nyah"kan kewujudan blog "Semusim Di Neraka" yang menjadi ubat penenang buat jantan-jantan kesunyian dan pernah juga menjadi ambisi khayalan gadis-gadis yang melayari internet (laptop/powerbook) dari atas katil mereka

...namun bagi mikon itu merupakan tindakan yang amat menepati kehendaknya...

aku biarkan mereka tertanya-tanya apa yang terjadi pada "entiti" ini...biarlah rahsia seperti kata Datin Siti

mungkin selepas ini ramai yang akan turun ber"jogging" petang di padang Pandan Indah hanya untuk melihat kelibat mikon membuat "kawat kecik"...mengubat rindu

emmm...dan kata umbi bagi situasi ini perlulah disebut sebagai...amat punk rawk...hehehe


cheers bro...have fun


mungkin ianya kan kembali...siapa tahu?


ps: aku pasti akan merindui watak-watak peng"komen" spt Penajih, Papan Chatek Di Pandan Indah, YDP Tiroi dll

oh kuala lumpur...part III

Kali pertama aku melihat Brickfield adalah pada penghujung tahun 1992, jam 7 petang aku dan driver tempat aku berkerja bang Said (bukan nama sebenar) mahu minun kopi setelah menghantar sebeban surat yang urgent serata KL, dah macam-macam cerita aku dengar pasal tempat ni, ngeri pun ada, tiba-tiba bang Said menjerit kecil "hah, tu la Nora ayam regular aku , jom pi kena seround aku belanja, mama-san tu tu kawan aku, ko pilih mana ko suka" aku yang ketika itu berumur 20 tahun 5 bulan jadi kecut perut, darah tinggal secawan, "mana boleh bang kita kena balik opis ni" aku mengelak, "mangkok lah ko ni, jom!" dia paksa lagi, akhirnya aku berjaya mengelak, aku cakap baik-baik dengan dia, penyudahnya aku kena tunggu dia kat gerai mamak ujung simpang jalan Thambipillay, sepanjang setengah jam sementara aku tunggu dia seribu satu persoalan menerjah ke otak ku, kalau aku try apa salah nya, kalau kantoi kena serbu dah tentu aku lari ke Indo jadi jaga hotel.

Brickfield …