Skip to main content

selak muka surat belakang II

1978-82, seingat aku kalau mak aku ke kedai "set rambut" kat pekan parit buntar, aku pasti suka sebab kat depan kedai tu ada jual banyak toys, mungkin auntie lee sewakan porch kedai tu pada uncle "tokey menan" (nampak gaya macam ada affair jer diaorang berdua tu), biasa nya mak aku awal-awal dah pesan jangan mintak yang mahal-mahal atau pun time nyonya lee set rambut dia jangan main jauh-jauh dan aku sebenarnya suka bercampur benci sebab tak tahan bau dalam saloon tu, even sampai sekarang mana-mana saloon pun, tapi mainan punya pasal aku rela,

so adalah dua tiga sessi aku mintak mainan yang mak aku tak perkenan antara nya dua kamera plastik, satu warna biru dan satu warna hitam, mak aku bising dia kata "bukan nya kamu pandey pakey bende alah ni...hish" tapi aku renjaih nak jugak, so dia beli (dua kali aku buat perangai hehehe) sebab harga nya cuma rm5 saja satu,

memang aku tak tahu apa pun, umur baru darjah satu mungkin dua, penyudahnya aku bosan dan dua-dua aku tendang bawah katil, ada satu hari time tengah mengemas mak aku tanya nak lagi tak dua-dua kamera ni, aku buat tak reti jer sambil layan blocker corp machine blaster, mak aku pun bungkuih buang kamera berdebu tu sambil membebel "aku habo dah ari tu, bukan kamu pandey main bende ni"

la ni aku menyesal dan geram sebab aku teringat balik akan kamera tu rupanya model Diana dan Holga yang kini harganya nak cecah rm400, kalau lah arwah mak aku tahu yang aku beli sekali lagi dua-dua kamera ni dengan harga yang melambung ni, mampuih kena tarik telinga dan menerima leteran yang mungkin eternal.


re-issued Holga and Diana





kedai set rambut = saloon rambut
tokey menan = taukeh mainan
renjaih = tah aku pun tak tau apa makna ni dalam bahasa kebangsaan?
bungkuih = bungkus

Comments

nadcapulet said…
harga holga ni RM5 je dulu? dammit.
sekarang punyalah mahai dan susah nak jumpak. Kalau ada pun kat kedai2 yang di shopping mall. huhuhu
MagnusCaleb said…
yup murah sangat, jual pun kat kedai toys :)
~~DucKneSs~~ said…
huwahh..jom pinjam mesin doremon untuk pulang ke masa lalu dan borong banyak2 kamera tuh..hoiyyahh..
beletiaq adalah pekara biasa..
one love said…
manis sebenarnya entry ni. sbb sy pulak yg rindu mak saya. dia pun sama. suka berleter. heheee

:)

Popular posts from this blog

perniagaan seni irama...

Pertanian adalah perniagaan, tepat sekali namun bagi ku musik bukan lah perniagaan, jangan di letakan sebagai agenda utama, ianya mempunyai nilai dari 0.01 sen hingga lah ke beratus ribu ringgit, jadikan iya perniagaan total? kurang sesuai, kerana seni irama adalah penggerak yang mengayuh dunia agar berputar dan berjiwa, disebabkan ianya bernilai maka boleh lah dijual beli dengan bertujuan melancar pergerakan seni tersebut seperti perbuatan menyampaikan irama dan hasil kerja artis tersebut, dari minda beliau ke para pendengar, pembiayaan pekakasan musikal dan lain-lain pebelanjaan yang melibatkan tenaga kerja.
Artis dari dulu lagi menggelar diri mereka hamba seni yang membawa maksud sesorang yang berkorban untuk sesuatu kelompok yang lain agar terhibur dan meraikan kehidupan, seseorang yang menulis akan sebuah lagu yang mampu merobohkan sebuah empayar yang agung, seseorang yang melakar puisi di atas sekajang irama yang berjaya mengubah peratusan manusia akan kepercayaan …

pagi syawal

1 syawal 1435, aku balik beraya naik kapal terbang kali ni, pulang dengan rasa hiba, pulang dengan tanggungjawab mengkebumikan ibu saudara yg meninggal diawal pagi raya.
Mak Lang yg berusia 83 tahun akhirnya meninggalkan kami, aku sesungguh menghormati manusia yg berjaya menjangkau umur yg tinggi, banyak pengalaman dan garis-garis sejarah bercalar di seluruh tubuh dan jiwa, tiada apa yg dapat membeli semua itu.
tidur lah Mak Lang dengan tenangnya bersama cerita yg dibawa bersama nya.
*skang ni berdoa tinggi agar Chu Yah aku tak menjual pinggan mangkok belanda tinggalan Tok Teh yg dibawa dari Indonesia

semusim (di neraka) selamanya

Pasti ramai yang kecewa akan tindakan beliau me"nyah"kan kewujudan blog "Semusim Di Neraka" yang menjadi ubat penenang buat jantan-jantan kesunyian dan pernah juga menjadi ambisi khayalan gadis-gadis yang melayari internet (laptop/powerbook) dari atas katil mereka

...namun bagi mikon itu merupakan tindakan yang amat menepati kehendaknya...

aku biarkan mereka tertanya-tanya apa yang terjadi pada "entiti" ini...biarlah rahsia seperti kata Datin Siti

mungkin selepas ini ramai yang akan turun ber"jogging" petang di padang Pandan Indah hanya untuk melihat kelibat mikon membuat "kawat kecik"...mengubat rindu

emmm...dan kata umbi bagi situasi ini perlulah disebut sebagai...amat punk rawk...hehehe


cheers bro...have fun


mungkin ianya kan kembali...siapa tahu?


ps: aku pasti akan merindui watak-watak peng"komen" spt Penajih, Papan Chatek Di Pandan Indah, YDP Tiroi dll