Skip to main content

duduk antara dua zazen...

Ketika rakyat Malaysia sedang hangat meraikan kemenangan pasukan bolasepak Malaysia di Laos, aku sedang bergegas meredah hujan ke arah auditorium DBKL untuk menyaksikan persembahan kebudayaan Min'yo dari negeri matahari terbit, dengan keadaan semi-basah aku tunggu teman-teman lain sampai di lobi, ada pak cik duduk dan bercakap sensorang, aku terus tuduh dia orang seni, sedang mengelamun ternampak aku kelibat saudara Fatullah Lukman teman lama, kami duduk sebentar di sofa empuk DBKL bertanya khabar.

Terima kasih buat saudara Ise dari Parkingproject yang mengadakan pass untuk kami, tepat jam 8.30 persembahan bermula, dengan introduksi pada dua orang penyanyi yang sangat hebat suara mereka, khabar nya mereka berlatih di tepi air terjun untuk mendapatkan suara yang kuat, mungkin aku boleh ke Kuala Woh atau Bukit Berapit, sebelum buat persembahan.

Di setiap pengenalan lagu oleh dua penyanyi ini di translate oleh seorang juru bahasa dari Jepun ke bahasa ingeris yang ada masanya aku pun tak faham apa yang di perkatakan oleh beliau.


lontaran suara secara gimrama, sungguh hebat


ish la comey sungguh Cik Hitomi ni

Benarlah seperti yang diperkatakan bahawa Min'yo ini merupakan seni yang agak asing bagi bukan warga Jepun, kerana musik dan teknik nyanyian nya amat berbeza dari yang pernah kita dengar dan saksikan, sesekali ada sedikit elemen Sunda dan Bali tetiba melintas, tak kurang juga lenggokan ala-ala qawalli dari Pakistan bila penyanyi dah naik "syeh", mereka mampu menukar vocal register bagai menyelak buku dan punya vocal resonance yang menggetarkan seluruh badan, kagum sungguh aku.

Part yang buat aku naik bulu roma bila permainan solo Syakuhaci (serunai buluh) yang amat menyentuh perasaan dan di tambah lagi keasyikan nya bila dia meniup empat bar lagu Kojo No Tsuki (mat rock 80an mesti tau lagu ni, ada dalam album live Scorpions: Tokyo Tapes), komen teman ku "uish, Mohar kena tinggai sepuluh tiang kalau macam ni".

Lagu-lagu dalam Min'yo ini cenderung ke arah penceritaan pada empat musim di Jepun, berkisar akan kehidupan orang-orang kampung, cerita tentang anak-anak berlari di tepi sawah hingga lah kedinginan di musim salji, aku akui akan kebenaran satu artikel yang lagu-lagu ini boleh membawa mereka terkenangkan kampung halaman kerana ada auntie berbangsa Jepun di baris hadapan mengalir air mata tak kala sang penyanyi mendendang kan lagu musim luruh.



bercerita akan musim luruh

disiplin yang hebat

Tapak paling penting untuk persembahan ini adalah disiplin para pemain musiknya yang berada di tahap tinggi yang mana mereka boleh diam dalam posisi zazen sewaktu permainan mereka tidak di perlukan, kalau aku mampuih dah cramp kaki, mamat Sawada yang main Shamisen (ala-ala kecapi) tunjuk handal dengan solo, shred, licks dan scales menggunakan pick sebesar senduk nasik, kalau Sham Kamikaze tengok sure rasa nak balajaq balik main gitar kapok,

persembahan mereka di akhiri dengan lagu-lagu musim panas yakni musim menuai, dengan jeritan "yo so so yoi" bergema di auditorium DBKL,



Miss Tanaka dengan gaya rock star lupa lirik

dan aku masih tergamam dengan persembahan bangsa yang penuh tertib dan lembut, yang juga pernah bagi penampar kat onyang aku...


----------------------------------------------------------------------------



geram sungguh aku, tanpa aku sedar si Ise
dah berjaya amik gambar dengan Cik Hitomi





semua gambar di ambil menggunakan camera Canon G10 dan hakcipta terpelihara



Comments

kalau Malaysia ada empat musim, koleksi baju aku mesti banyak, walaupun tak sebanyak koleksi mayaq karim.

:)
MagnusCaleb said…
empat musim? jenoh la mak su dan pak su pakai coat bulu memerang gi pi menyemai padi
kena cepat dan pantas dan 'tangan yg hidup'hahahah

Popular posts from this blog

pagi syawal

1 syawal 1435, aku balik beraya naik kapal terbang kali ni, pulang dengan rasa hiba, pulang dengan tanggungjawab mengkebumikan ibu saudara yg meninggal diawal pagi raya.
Mak Lang yg berusia 83 tahun akhirnya meninggalkan kami, aku sesungguh menghormati manusia yg berjaya menjangkau umur yg tinggi, banyak pengalaman dan garis-garis sejarah bercalar di seluruh tubuh dan jiwa, tiada apa yg dapat membeli semua itu.
tidur lah Mak Lang dengan tenangnya bersama cerita yg dibawa bersama nya.
*skang ni berdoa tinggi agar Chu Yah aku tak menjual pinggan mangkok belanda tinggalan Tok Teh yg dibawa dari Indonesia

semusim (di neraka) selamanya

Pasti ramai yang kecewa akan tindakan beliau me"nyah"kan kewujudan blog "Semusim Di Neraka" yang menjadi ubat penenang buat jantan-jantan kesunyian dan pernah juga menjadi ambisi khayalan gadis-gadis yang melayari internet (laptop/powerbook) dari atas katil mereka

...namun bagi mikon itu merupakan tindakan yang amat menepati kehendaknya...

aku biarkan mereka tertanya-tanya apa yang terjadi pada "entiti" ini...biarlah rahsia seperti kata Datin Siti

mungkin selepas ini ramai yang akan turun ber"jogging" petang di padang Pandan Indah hanya untuk melihat kelibat mikon membuat "kawat kecik"...mengubat rindu

emmm...dan kata umbi bagi situasi ini perlulah disebut sebagai...amat punk rawk...hehehe


cheers bro...have fun


mungkin ianya kan kembali...siapa tahu?


ps: aku pasti akan merindui watak-watak peng"komen" spt Penajih, Papan Chatek Di Pandan Indah, YDP Tiroi dll

oh kuala lumpur...part III

Kali pertama aku melihat Brickfield adalah pada penghujung tahun 1992, jam 7 petang aku dan driver tempat aku berkerja bang Said (bukan nama sebenar) mahu minun kopi setelah menghantar sebeban surat yang urgent serata KL, dah macam-macam cerita aku dengar pasal tempat ni, ngeri pun ada, tiba-tiba bang Said menjerit kecil "hah, tu la Nora ayam regular aku , jom pi kena seround aku belanja, mama-san tu tu kawan aku, ko pilih mana ko suka" aku yang ketika itu berumur 20 tahun 5 bulan jadi kecut perut, darah tinggal secawan, "mana boleh bang kita kena balik opis ni" aku mengelak, "mangkok lah ko ni, jom!" dia paksa lagi, akhirnya aku berjaya mengelak, aku cakap baik-baik dengan dia, penyudahnya aku kena tunggu dia kat gerai mamak ujung simpang jalan Thambipillay, sepanjang setengah jam sementara aku tunggu dia seribu satu persoalan menerjah ke otak ku, kalau aku try apa salah nya, kalau kantoi kena serbu dah tentu aku lari ke Indo jadi jaga hotel.

Brickfield …