Skip to main content

duduk yang bukan bertinggung...

ni aku dah masuk seminggu bertongkat balik (sakit kaki lama datang balik) bak kata kutu tepi jalan "berkaki tiga ke der", namun atas kesedaran fesyen yang tinggi aku lakukan seberapa boleh agar imej bertongkat nampak selari dengan gambar-gambar di majalah fesyen dari New York, boleh lah nampak ala Pimp atau pun pakcik tua nak jalan petang ke Central Park

sebagai warga kota metropolitan aku mana bawak kenderaan sendiri mesti kena naik public transpot baru lah urban, disinilah rintangan sebagai jejaka bertongkat semakin tinggi bila aku nak ke pejabat di pagi hari, aku terpaksa berdiri di dalam LRT sepanjang perjalan ku ke tempat kerja, tak sapa pun nak bagi duduk kat aku, ternyata infratruktur kelas dunia pertama ini di penuhi dengan manusia berfikiran kelas dunia ketiga, kebanyakan nya lelaki yang berebut nak tempat duduk, yang sihat tubuh badan ada yang macam badan Chef Riz anak Chef Wan yang pernah kerja dengan Mario Batali, semua buat muka space-out, berpaling ke tempat lain dengan harapan ada orang lain bagi aku duduk..."woii sakit ni berdiri" aku jerit dalam hati,

so aku nak bagi proposal pada Kementerian Kemasyarakatan/DBKL agar mengubah perangai penumpang kenderaan awam di Kuala Lumpur, kena bikin kempen khas untuk waga kota,

ini adalah antara etika dan undang-undang tak bertulis yang perlu di terapkan pada semua warga kota (kena panggil Siti Nurhaliza atau pun Adibah Noor nyanyi lagi tema ni)

* Kaum lelaki tak boleh duduk di bangku dalam kenderaan awan kecuali memang ada tempat kosong, pakcik tuan, sakit bertongkat, kurang upaya atau pun terlalu penat yakni seperti beru lepas menoreh getah atau pun baru lepas memotong padi (alasan berbentuk agama seperti "kami kaum yang di lantik sebagai khalifah di bumi allah ini perlu di hormati" tidak akan diterima, baca balik kitab-kitab yang korang simpan bersusun atak rak tu)

* Sila perlahan kan deringan telefon bimbit anda jika menaiki kenderaan awam, kerana bunyi lagu tekno kuda atau pun gorengan gitar rock leleh 80'an serta bunyi lazer juga bunyi burung jatuh melanggar susunan bata dari game iPad korang tu akan menganggu ketenangan otak semua penumpang yang sedang bersiap sedia ke tempat kerja

dah ini dua saja aku nak tekankan buat masa ni,

wasallam

dari yang marah dan sakit namun tetap bergaya.

Comments

Si Fakap said…
Whoot, whoot!

J.K.U (jejaka kurang upaya), reprezent!

Heh.
Effendi said…
Adakala Bertongkat boleh bergaya, Melayu 'Bertongkat' untuk cepat kaya...
siti rosman said…
Bob, dah sihat ke belum?

Popular posts from this blog

pagi syawal

1 syawal 1435, aku balik beraya naik kapal terbang kali ni, pulang dengan rasa hiba, pulang dengan tanggungjawab mengkebumikan ibu saudara yg meninggal diawal pagi raya.
Mak Lang yg berusia 83 tahun akhirnya meninggalkan kami, aku sesungguh menghormati manusia yg berjaya menjangkau umur yg tinggi, banyak pengalaman dan garis-garis sejarah bercalar di seluruh tubuh dan jiwa, tiada apa yg dapat membeli semua itu.
tidur lah Mak Lang dengan tenangnya bersama cerita yg dibawa bersama nya.
*skang ni berdoa tinggi agar Chu Yah aku tak menjual pinggan mangkok belanda tinggalan Tok Teh yg dibawa dari Indonesia

semusim (di neraka) selamanya

Pasti ramai yang kecewa akan tindakan beliau me"nyah"kan kewujudan blog "Semusim Di Neraka" yang menjadi ubat penenang buat jantan-jantan kesunyian dan pernah juga menjadi ambisi khayalan gadis-gadis yang melayari internet (laptop/powerbook) dari atas katil mereka

...namun bagi mikon itu merupakan tindakan yang amat menepati kehendaknya...

aku biarkan mereka tertanya-tanya apa yang terjadi pada "entiti" ini...biarlah rahsia seperti kata Datin Siti

mungkin selepas ini ramai yang akan turun ber"jogging" petang di padang Pandan Indah hanya untuk melihat kelibat mikon membuat "kawat kecik"...mengubat rindu

emmm...dan kata umbi bagi situasi ini perlulah disebut sebagai...amat punk rawk...hehehe


cheers bro...have fun


mungkin ianya kan kembali...siapa tahu?


ps: aku pasti akan merindui watak-watak peng"komen" spt Penajih, Papan Chatek Di Pandan Indah, YDP Tiroi dll

oh kuala lumpur...part III

Kali pertama aku melihat Brickfield adalah pada penghujung tahun 1992, jam 7 petang aku dan driver tempat aku berkerja bang Said (bukan nama sebenar) mahu minun kopi setelah menghantar sebeban surat yang urgent serata KL, dah macam-macam cerita aku dengar pasal tempat ni, ngeri pun ada, tiba-tiba bang Said menjerit kecil "hah, tu la Nora ayam regular aku , jom pi kena seround aku belanja, mama-san tu tu kawan aku, ko pilih mana ko suka" aku yang ketika itu berumur 20 tahun 5 bulan jadi kecut perut, darah tinggal secawan, "mana boleh bang kita kena balik opis ni" aku mengelak, "mangkok lah ko ni, jom!" dia paksa lagi, akhirnya aku berjaya mengelak, aku cakap baik-baik dengan dia, penyudahnya aku kena tunggu dia kat gerai mamak ujung simpang jalan Thambipillay, sepanjang setengah jam sementara aku tunggu dia seribu satu persoalan menerjah ke otak ku, kalau aku try apa salah nya, kalau kantoi kena serbu dah tentu aku lari ke Indo jadi jaga hotel.

Brickfield …