Skip to main content

kekotak besi yang ada nyawa...

ini kuala lumpur yang suhu nya 24-38 darjah, yang memang ternyata bukan eropah malah struktur jalan rayanya pun jauh berbeza mentelah lagi sistem pengangkutan nya amat berlainan dari negara kita malaysia

tapi orang selalu bertanya kenapa aku tak beli kereta dan tak bawa kereta,

aku sebenarnya tak ada dan tak pandai bawak kereta, sebab aku tak suka benda laju dan yang tak simetrical (aku kira kereta F1 lojik simetrical) aku percaya pada pengangkutan awam (bas dan lrt) teksi bukan pilihan utama kerana iya nya kereta (iron coffin kata teman-teman dari new york) kalau aku menumpang kereta hanya beberapa orang sahaja yang aku selesa kerana mereka memandu dengan pace yang aku rasa tenang (fahmi, arip dan puan zakk bini cik rahim)

dari seusia remaja aku tak pekenan bawak kereta walau pun di paksa oleh bapak aku, aku lebih suka lepak tepi sawah main gitar...eerr tak itu aku reka, aku lebih suka naik basikal atau moto kapcai bapak aku (yamaha autolube75) yang dia selalu bawak ke surau, tapi aku bawak untuk lepak studio jamming tak pun main snooker,

ternyata ketidaksukaan aku pada kereta makin menjadi bila aku tinggal di kuala lumpur, ramai di kota ini pandu kereta macam bini depa dah nak beranak dan kereta di anggap lambang kemewahan, pengukur status mungkin, namun untuk menentang idea berkenaan aku perlu tempuhi kelemahan sistem pengangkutan awam di malaysia,

aku sudah biasa dengan bas dan lrt jadi kalau ada temu janji jam 5 petang pukul 3.30 pm aku dah keluar, sampai pasti bertepatan (kerana perlu akur dengan jadual pergerakan kenderaan) bukan 4.45pm baru berlari ke parking (kerana percaya dengan kereta boleh sampai dengan tepat)

setelah bertahun diam di kota ini aku sudah tahu selok belok mencuri masa untuk sampai ke suatu tempat dengan cepat walaupun di cengkam kesesakan jalan raya...chewahh, ini skill tak boleh di beli kena lalui secara jangka panjang atau pun aku mengambil keputusan untuk tidak ke situ abis cerita,

hanya satu kenderaan yang paling aku suka adalah basikal, beskat, gerek dan beberapa nama saintifik yang lain, aku dah mengayuh secara religously lebih 5 tahun, aku bikin kayuhan dari rumah ke pejabat hari-hari untuk jimat wang, bukan sebab trend, basikal bukan pakaian tapi nesessity macam kenderaan yang lain, macam pak usup sebelah rumah aku di kampung dia buat basikal releigh klassik (yang kini harganya beribu mengikut penggemar basikal antik) buat angkat guni-guni padi namum pada sesapa yang nak bawak basikal secara bergaya silakan tiada salah akan perlakuan itu mungkin akan menambahkan lagi kesedaran masyarakat akan self propelled machine ini, sekarang aku berehat mengayuh (cuma mengayuh di kawasan persekitaran radius 30km sahaja) kerana cuaca dan kaki sebelah kanan ada sedikit problem (akibat mengayuh tidak mengikut aturan, waktu zaman jahiliah katakan)

aku mungkin beli kereta kalau pemandu malaysia sudah boleh beradap macam pemandu di canada atau mungkin jika aku perlu mengadakan kenderaan kalau aku sudah punya sang isteri yang mahu bersalin *sigh*

walau apapun aku tetap tak suka benda laju dan berbunyi kuat kecuali lagu thrash,

rasa nak letak minyak rantai basikal malam ni :)

Comments

Yatt said…
Incik Bob,
Keta itu amat amat diperlukan, terutama jika kita sudah berkeluarga. Takkan nak dukung baby usung diapers, susu naik bas express bila balik raya ke parit buntar?

Seksa yop...heheh...

Ambiklah lesen cepat dan aku yakin hang mmg mampu sgt2 utk beli keta sebijik...heheh
~~DucKneSs~~ said…
ada knuri kt kajang hjg mgu nih..
tp amat cuak sbb kna p sorang..
mampuih la..aku bukan reti pon selok belok kl nih..haish

~amat xsuka turun kl,apatah lagi kalo sorang..help me!!!
Bia saya jd driver anda.
pandan indah juga said…
yamaha autolube75 - bapak aku dulu pun pakai kapcai ni.

Popular posts from this blog

pagi syawal

1 syawal 1435, aku balik beraya naik kapal terbang kali ni, pulang dengan rasa hiba, pulang dengan tanggungjawab mengkebumikan ibu saudara yg meninggal diawal pagi raya.
Mak Lang yg berusia 83 tahun akhirnya meninggalkan kami, aku sesungguh menghormati manusia yg berjaya menjangkau umur yg tinggi, banyak pengalaman dan garis-garis sejarah bercalar di seluruh tubuh dan jiwa, tiada apa yg dapat membeli semua itu.
tidur lah Mak Lang dengan tenangnya bersama cerita yg dibawa bersama nya.
*skang ni berdoa tinggi agar Chu Yah aku tak menjual pinggan mangkok belanda tinggalan Tok Teh yg dibawa dari Indonesia

semusim (di neraka) selamanya

Pasti ramai yang kecewa akan tindakan beliau me"nyah"kan kewujudan blog "Semusim Di Neraka" yang menjadi ubat penenang buat jantan-jantan kesunyian dan pernah juga menjadi ambisi khayalan gadis-gadis yang melayari internet (laptop/powerbook) dari atas katil mereka

...namun bagi mikon itu merupakan tindakan yang amat menepati kehendaknya...

aku biarkan mereka tertanya-tanya apa yang terjadi pada "entiti" ini...biarlah rahsia seperti kata Datin Siti

mungkin selepas ini ramai yang akan turun ber"jogging" petang di padang Pandan Indah hanya untuk melihat kelibat mikon membuat "kawat kecik"...mengubat rindu

emmm...dan kata umbi bagi situasi ini perlulah disebut sebagai...amat punk rawk...hehehe


cheers bro...have fun


mungkin ianya kan kembali...siapa tahu?


ps: aku pasti akan merindui watak-watak peng"komen" spt Penajih, Papan Chatek Di Pandan Indah, YDP Tiroi dll

oh kuala lumpur...part III

Kali pertama aku melihat Brickfield adalah pada penghujung tahun 1992, jam 7 petang aku dan driver tempat aku berkerja bang Said (bukan nama sebenar) mahu minun kopi setelah menghantar sebeban surat yang urgent serata KL, dah macam-macam cerita aku dengar pasal tempat ni, ngeri pun ada, tiba-tiba bang Said menjerit kecil "hah, tu la Nora ayam regular aku , jom pi kena seround aku belanja, mama-san tu tu kawan aku, ko pilih mana ko suka" aku yang ketika itu berumur 20 tahun 5 bulan jadi kecut perut, darah tinggal secawan, "mana boleh bang kita kena balik opis ni" aku mengelak, "mangkok lah ko ni, jom!" dia paksa lagi, akhirnya aku berjaya mengelak, aku cakap baik-baik dengan dia, penyudahnya aku kena tunggu dia kat gerai mamak ujung simpang jalan Thambipillay, sepanjang setengah jam sementara aku tunggu dia seribu satu persoalan menerjah ke otak ku, kalau aku try apa salah nya, kalau kantoi kena serbu dah tentu aku lari ke Indo jadi jaga hotel.

Brickfield …